Balikpapan- Api diiringi asap hitam muncul di plant 5, Unit Hydro Skimming Complex, di area kilang Pertamina Balikpapan, Minggu (15/5) siang sekira pukul 10.31 wita. Api berhasil dikendalikan dan dipadamkan dalam kurun waktu sekitar 1 jam yakni pukul 11.31 wita oleh Tim Pemadam di Kilang Balikpapan PT Kilang Pertamina Internasional. 

Ely Chandra, Area Manager Communication, Relation & CSR Kilang Balikpapan menyampaikan sudah tidak tampak api maupun asap dari Plant. Saat ini Plant 5 dihentikan operasionalnya untuk sementara. "Plant ini menghasilkan bahan baku gasoline, dan untuk memenuhi kebutuhan produksi bahan baku akan dilakukan pengoptimalan stok di tangki dan pengaturan produksi di kilang Balikpapan," ujar Ely Chandra. 

Saat ini tim internal terus melakukan upaya recovery  operasional Kilang Balikpapan agar segera kembali beroperasi maksimal. Untuk sementara waktu, alih suplai sedang disiapkan, berkoordinasi dengan Pertamina Group untuk  memastikan tidak adanya gangguan dalam suplai BBM kepada masyarakat.

Tim penanganan di Kilang Balikpapan juga saat ini tengah fokus melakukan penanganan korban. Terdapat 3 orang luka bakar yang merupakan pekerja Pertamina dan saat ini tengah dilakukan upaya perawatan maksimal di RS Pertamina Balikpapan, 2 orang korban yang terpapar panas yang merupakan pekerja dari kontraktor telah selesai perawatan di klinik dan telah kembali ke rumah masing-masing, sedangkan 1 orang lagi tidak berhasil diselamatkan merupakan pekerja kontraktor. 

Kilang Balikpapan dan perusahaan tempat korban bekerja akan memastikan almarhum mendapatkan penanganan terbaik terkait  dengan hak-haknya seraya menyiapkan kebutuhan lain yang diperlukan.

GM Kilang Balikpapan, Wahyu Sulistyo Wibowo mengungkapkan rasa bela sungkawa yang mendalam atas berpulangnya korban, dan memohon maaf kepada keluarga bahwa setelah upaya maksimal yang telah diberikan korban tidak dapat diselamatkan.

Musibah ini menimbulkan kepribatinan kepada Pertamina. "Namun kami akan memastikan penanganan akan dilaksanakan semaksimal mungkin kepada semua korban," Ujar Wahyu.(pro/one)